Terios 7 Wonders: 10 Kearifan Lokal Suku Sasak di Desa Sade, Lombok

Hari ke-9 (9 oktober 2013): Desa Sade, Lombok Tengah.

Pagi itu langit Mataram sedang cerah-cerahnya, kawanan awan kumulus menghiasi langit biru Bandara International Lombok. Setelah menjemput salah satu manajer dari Daihatsu yang baru sampai dari Jakarta, saya bersama tujuh mobil Terios segera menuju ke Desa Sade.

“Agenda kita padet banget hari ini, ayo bergerak, jangan ada yang kepisah dari rangkaian.” Suara Om Toni, team leader kami kembali beraksi di HT, ia bertugas memastikan agar semua agenda hari itu bisa terlaksana.

Cantik banget langit pagi itu di Bandara International Lombok.

Cantik banget langit pagi itu di Bandara International Lombok.

Hidden Paradise terios 7 wonders ke-5: Desa Sade, Lombok Tengah.

Hidden Paradise terios 7 wonders ke-5: Desa Sade, Lombok Tengah.

Seorang nenek yang setia duduk menunggu pembelinya.

Seorang nenek yang duduk setia menunggu pembeli tenun ikatnya.

Desa Sade merupakan destinasi ke-5 yang termasuk dalam Hidden Paradisenya Terios 7 Wonders. Meskipun bertajuk desa, Sade terletak di pinggir jalan raya Praya di daerah Rembitan, Lombok Tengah, memakan waktu sekitar 45 menit – 1 jam dari pusat kota Mataram. Meskipun listrik sudah masuk, desa ini merupakan salah satu desa masyarakat suku Sasak yang masih mempertahankan keasliannya. Mulai dari bentuk rumah, bahasa sehari-hari, sampai adat istiadatnya.

Sebelum mengelilingi rumah-rumahnya, kami disambut oleh beberapa penari yang menggunakan pakaian daerah lengkap sambil memainkan gendang besar (Gendang Beleq). Menurut guide lokal, tarian khas Suku Sasak ini sering dipertunjukkan di depan raja sebagai bentuk pengantar pasukan menuju medan perang pada jaman dahulu.

Tak berhenti sampai di situ, penduduk lokal juga langsung memperagakan Tari Peresehan, pertarungan atara 2 laki-laki dengan tongkat yang terbuat dari rotan dan perisai yang terbuat dari kulit sapi. Perempuan dan anak-anak langsung duduk anteng menonton pertunjukkan yang biasa disuguhkan ketika tamu datang itu. Yang bikin tambah seru, beberapa orang laki-laki dari tim Terios 7 Wonders diajak untuk ikut nyobain!

Tarian Gendang Beleq menyambut kami di pintu gerbang Desa Sade.

Tarian Gendang Beleq menyambut kami di pintu gerbang Desa Sade.

Tari Peresehan.

Tari Peresehan.

Tarian khas Lombok mempunyai pengaruh yang besar dari Jawa dan Bali.

Tari-tarian khas Lombok mempunyai pengaruh yang besar dari Jawa dan Bali.

Anak-anak Desa Sade.

Anak-anak Desa Sade.

Setelah diajak keliling singkat oleh salah satu guide kami yang mempunyai nama panggilan Snack *i thought it was Snake :p*, ada tujuh kearifan lokal yang bisa kita pelajari dari masyarakat lokal Suku Sasak:

1. KEPERCAYAAN. Pada jaman dahulu, agama Islam yang dianut Suku Sasak agak berbeda dengan Islam pada umumnya. Mereka menganut Islam Wetu Telu yang masih mempunyai pengaruh ajaran animisme, dinamisme, Budha, dan Hindu. Wetu Telu berarti tiga waktu, mereka hanya menjalankan sholat 3 kali dalam sehari. Namun, masyarakat Suku Sasak di Desa Sade sudah mulai menjalankan sholat 5 waktu.

2. TRADISI PERNIKAHAN. Penculikan merupakan tahap yang dilakukan sebelum laki-laki melamar calon pengantinnya. Biasanya laki-laki yang berencana akan menikah sudah berkompromi dengan si perempuan sebelum malamnya ia pergi menculik. Pihak laki-laki-laki akan membawa kembali si perempuan kembali ke rumah orang tuanya keesokan paginya atau beberapa hari setelahnya untuk dilamar. Untuk perempuan yang memang mencintai laki-laki yang menculiknya, tradisi ini dianggap romantis. Namun bagi perempuan yang tidak mempunyai rasa, tradisi ini merupakan bencana. Orang tua tidak bisa menolak jika anak perempuannya sudah berhasil diculik dan dikembalikan karena bisa dianggap sial (tidak ada yang mau melamar putrinya lagi di kemudian hari). Biasanya, laki-laki menikahi perempuan dari desanya sendiri karena biayanya lebih murah. Di Desa Sade, ada total 150 rumah dengan 700 warga yang semuanya mempunyai ikatan keluarga.

4. MATA PENCAHARIAN. Mata pencaharian penduduk Sade adalah bertani atau bekerja di luar daerah (laki-laki) dan menenun kain (perempuan). Tenun ikat dan tenun songket khas lombok yang dibuat oleh perempuan Sade bisa ditemukan di sepanjang rumah-rumah di desa. Selain menenun kain dan syal, perempuan suku Sasak juga membuat pernak-pernik perempuan seperti gelang, cincin, kalung, dan anting. Mereka biasanya menjualnya sebagai souvenir dengan harga yang beragam, mulai dari Rp 50.000 – 500.000,-.

Salah satu warga lokal dengan toko tenun ikatnya.

Salah satu warga lokal dengan toko tenun ikat dan tenun songketnya.

Pernak-pernik lain yang juga akan sering kamu jumpai di Desa Sade.

Pernak-pernik lain yang juga akan sering kamu jumpai di Desa Sade. Rata-rata harganya Rp 10.000 untuk 3 macam gelang.

5. WANITA & TENUN (1). Pada jaman dahulu, gadis yang belum bisa menenun belum boleh menikah. Menenun merupakan lambang kemandirian dan kesiapan seorang perempuan dalam berumahtangga. Namun, aturan itu sudah tidak berlaku lagi sekarang. Mereka sudah dianggap pantas untuk menikah sejak umur 17 tahun.

6. WANITA & TENUN (2). Alat tenun yang digunakan oleh wanita suku Sasak terbuat dari kayu dan penggunaannya masih manual. Bahan-bahan yang digunakan untuk menenun pun berasal dari alam. Mereka memintal benang sendiri dari kapas dengan alat dari kayu. Corak-corak warna yang dihasilkan berasal dari tumbuh-tumbuhan, misalnya; kunyit untuk warna kuning dan mengkudu untuk warna biru. Untuk satu tenun ikat atau tenun songket, mereka membutuhkan waktu sekitar satu minggu hingga satu bulan, tergantung dari kerumitan corak, warna, serta ukurannya.

Alat pembuat tenun yang masih tradisional.

Alat pembuat tenun yang masih tradisional.

Proses pemintalan benang dari kapas.

Proses pemintalan benang dari kapas.

7. FILOSOFI ARSITEKTUR RUMAH (1). Rumah-rumah di Desa Sade masih terbuat dari bambu sebagai penyangganya, anyaman bambu sebagai temboknya, jerami sebagai atapnya, dan tanah sebagai alasnya. Ada delapan jenis rumah di Desa Sade, di antaranya adalah bale (rumah tempat tinggal). Pintu rumah dibuat rendah (kurang dari 170 cm) sehingga kadang orang dewasa yang masuk ke dalamnya harus menunduk. Ini adalah tanda bahwa siapapun yang masuk harus menunjukkan kesopanan dan rasa hormat terhadap pemilik rumah.

Rumah tempat tinggal Suku Sasak, dikenal dengan sebutan bale.

Rumah tempat tinggal Suku Sasak, dikenal dengan sebutan bale.

Jarak dari satu rumah ke rumah lainnya sangat berdekatan.

Jarak dari satu rumah ke rumah lainnya sangat berdekatan.

Bale bagian depan.

Bagian depan bale.

Bagian dalam bale.

Bagian dalam bale.

8.  FILOSOFI ARSITEKTUR RUMAH (2). Ada tiga anak tangga kecil di setiap rumah warga Suku Sasak. Jumlahnya melambangkan Wetu Telu (tiga waktu) dalam kehidupan manusia, yaitu: lahir, berkembang, dan wafat.

9. FILOSOFI ARSITEKTUR RUMAH (3). Selain bale, ada juga rumah lumbung (dikenal dengan sebutan Berugak) yang digunakan untuk menyimpan hasil panen padi. Menurut guide lokal, hanya wanita yang bisa memasuki berugak bagian atas (tempat penyimpanan padi) karena merekalah yang paling mengerti urusan dapur. Berugak mengajarkan warga Suku Sasak untuk berhemat, stok makanan biasanya disimpan dan dipakai untuk keperluan yang bersifat mendadak, seperti: gagal panen atau perayaan-perayaan penting (pernikahan & festival adat). Berugak biasanya didirikan di depan rumah karena bagian bawahnya juga sering digunakan untuk menerima tamu atau sekedar kumpul keluarga.

10. KOTORAN KERBAU. Bahan-bahan yang digunakan sebagai lantai rumah merupakan campuran dari tanah, getah kayu banjar, dan abu dari hasil jerami yang dibakar. Untuk membuatnya semakin rekat dan tidak lembab pada saat musim dingin serta tidak kering pada saat musim panas, masyarakat Suku Sasak rajin mengolesi lantai rumah mereka dengan kotoran kerbau. Meskipun sering dipakai untuk “mengepel”, ternyata kotoran kerbau tidak meninggalkan bau yang tidak sedap.

Tiga anak tangga yang melambangkan tiga waktu dalam kehidupan manusia: lahir, berkembang, wafat.

Tiga anak tangga yang melambangkan tiga waktu dalam kehidupan manusia: lahir, berkembang, wafat.

Seorang ibu sedang mengepel lantainya dengan kotoran kerbau yang dicampur dengan air.

Seorang ibu sedang mengepel lantainya dengan kotoran kerbau yang dicampur dengan air.

Berugak, tempat penyimpanan hasil panen dan juga tempat untuk menerima tamu.

Berugak, ikon rumah adat khas Lombok yang sudah banyak dibangun di depan gedung-gedung perkantoran.

Kegiatan perempuan Sasak di siang hari.

Kegiatan perempuan Sasak di siang hari.

Hmm, sebenernya masih banyak banget cerita tentang kearifan lokal di Desa Sade, sayang waktu saya dan teman-teman tim Terios 7 Wonders sangat terbatas. Oiya, karena tidak ada tiket masuk ke desa ini dan para guide juga tidak mematok harga, jangan lupa memasukkan uang ke kotak di depan pintu masuk ya. 😉

Ssstt.. jangan sampai ketinggalan cerita berikutnya! Meskipun hidden paradise ke-5 sudah dikunjungi, saya dan teman-teman lain sempat mengunjungi dua pantai tersembunyi di Lombok Selatan tepat sebelum senja dan ketika matahari terbenam. Let’s go to the beach beach!

Advertisements

14 thoughts on “Terios 7 Wonders: 10 Kearifan Lokal Suku Sasak di Desa Sade, Lombok

  1. giewahyudi

    Tiap kali lihat orang-orang tua menjual tenun ikat gitu, jadi mak nyes ya, mereka yang sudah berumur harus menjaga tradisi leluhur. Itu juga demi penghidupan mereka.. 😐

    Reply
  2. Pingback: [Terios7Wonders] Menyibak Keindahan, Berbagi Kebahagiaan | Rahmat Taufik

  3. Pingback: Lombok, My Dreamy Vacation | Langit Namora

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s